Ilustrasi | Foto: Ist

Harga Jual Turun, Holcim Rugi Rp 332 Miliar di Kuartal I/2018

16 Mei 2018

Moneter.co.id - PT Holcim Indonesia Tbk (SMCB) mencatatkan peningkatan penjualan bersih sebesar 2% dari Rp2,15 triliun di tahun 2017 menjadi Rp2,2 triliun pada kuartal I/2018.

Berdasarkan informasi perseroan, Selasa (15/05) dijelaskan, meskipun mengalami peningkatan pada penjualan, Holcim mencatatkan kerugian sebesar Rp332 miliar yang disebabkan oleh menurunnya harga jual serta tingginya biaya energi jika dibandingkan dengan periode yang sama di tahun 2017.

Presiden Direktur Holcim Indonesia, Gary Schutz mengatakan, tingginya curah hujan serta jam kerja yang berkurang dikarenakan ada banyak hari libur juga berkontribusi pada pencapaian yang lebih rendah.

“Situasi di pasar Indonesia masih terus menantang di kuartal I/2018,” ucap Gary Schutz.

Sebagai langkah antisipasi, Holcim juga melakukan efisiensi biaya dan mengambil langkah-langkah transformasi komersial. Holcim berada di dalam posisi yang baik dengan jaringan yang lebih terintegrasi dan lini produk yang lebih lengkap.

”Kami juga siap untuk melayani pasar serta memenuhi kebutuhan pelanggan, mulai dari pemilik rumah hingga proyek infrastruktur dan proyek pembangunan gedung bertingkat. Komitmen kami adalah untuk menyediakan solusi-solusi inovatif dan nilai tambah bagi pelanggan. Hal ini yang membedakan kami dari kompetitor," ujarnya.

Lebih lanjut, Gary Schutz menuturkan bahwa Asosiasi Semen Indonesia telah menyampaikan perhatiannya terhadap peraturan pemerintah mengenai impor semen dan klinker yang dapat mempengaruhi keuangan dan bisnis perusahaan semen di Indonesia.

“Pemerintah terus melanjutkan proyek infrastruktur, pihak pengembang juga memberikan kemudahan bagi pemilik rumah untuk mendorong pertumbuhan pasar melalui program pembiayaan dan cicilan yang mudah. Hal ini mencerminkan bentuk kerja sama untuk menciptakan peluang bagi pertumbuhan,” ucapnya.

Sebelumnya, Asosiasi Semen Indonesia melaporkan, terjadi pertumbuhan penjualan semen pada 2018 sebesar 6,6% jika dibandingkan tahun 2017 pada periode yang sama.

Terjadinya peningkatan konsumsi di Sumatera dan Kalimantan yang masing-masing mencapai 9% dan 7% juga mendorong pertumbuhan permintaan semen dan membantu penyerapan pasokan yang berlebih, di samping upaya ekspor yang dilakukan oleh pelaku bisnis semen.

 

(HAP)


TERKINI